Thursday, March 18, 2010

Kasih Suci??? ~ 16

"Don't look at me like that! You are not someone who can tell me what to do or not you know?" Aryana menjerkah Azizi. Azizi yang tengah panas itu membulat matanya memandang Aryana.

"Hey! Don't talk to me that way! Who am I to you? Can you answer that?" Azizi tidak puas hati setelah melihat sendiri adegan yang merobek hatinya dan heroinnya adalah wanita dihadapannya kini. Dia inginkan penjelasan dari pramugari itu. Selama ini dia tidak mengendahkan kata-kata temannya yang menceritakan tentang kecurangan Aryana dibelakangnya, tetapi kini setelah dia sendiri berpeluang melihatnya, perasaannya luluh.

Aryana membetulkan kedudukan pakaiannya yang sedikit terselak awalnya. Lelaki disampingnya segera mencapai jaket pramugara yang dilucutkan sebentar tadi dan berlalu setelah dihadiahkan penumbuk dari Azizi. Azizi masih lagi mampu menahan sabar melihat wajah tidak bersalah Aryana.

"Hey, apa yang you buat dengan jantan tu tadi? I need your explaination and you have to tell me now Aryana." Terasa darah panas menyerbu ke mukanya, ingin sahaja dia mengerjakan Aryana ketika itu, tetapi dia masih lagi waras. Sedar sekiranya dia memukul Aryana, gelaran dayus serta merta akan disandangnya. Aryana berlalu ke dapur. Tahu Azizi mengekorinya di belakang, segelas air dihulurkan kepada Azizi.

"I nak dengar penjelasan you, now, tell me." Suara Azizi beransur rendah, tidak lagi seperti tadi. Aryana tersenyum.

"You know, I cantik, so semua orang terhegeh-hegeh nak kan I, and that guy, yang you tumbuk tadi, one of them." Aryana mula mengusap-usap lengan Azizi. Dia tahu Azizi lemah dengan cara itu. Azizi memandang wajah Aryana, memang tidak dinafikan olehnya, Aryana memang cantik. Ditambah lagi dengan gayanya yang menggoda, dengan mudah lelaki tersungkur dihadapannya.

Tetapi dia masih tidak dapat mencerna, mengapa lelaki itu berada dalam apartment Aryana, dan apa yang dilihatnya tadi seperti bukan keinginan satu pihak, Aryana melayan nafsu lelaki itu dan nafsu dia sendiri. Azizi menggeleng.

"You, tell me, who am I to you." Lengannya dilepaskan dari usapan Aryana. Tersentap Aryana dengan perlakuan Azizi. Bahang panas mula terasa dalam dirinya. Sudahlah rancangannya untuk tidur bersama kekasih hati tak menjadi, diherdik pula oleh Azizi.

"Why? You rasa I ni apa untuk you? Bini you ke? Hey, sedarlah, bini you dah lama you tinggalkan. I ni teman sekerja you je. That's it!" Tangan Azizi spontan menyentuh pipi mulus Aryana.

"Perempuan tak sedar untung, aku jaga kau, aku bagi apa yang kau nak, ini yang kau balas?! Memang kau tak layak untuk mana-mana lelaki pun dalam dunia ni. Jangan kau cari aku lagi lepas ni. Sekarang kau boleh berambus dari sini, apartment ni atas nama aku lagi." Tahap kesabaran Azizi sudah sampai ke kemuncaknya. Tidak disangka-sangka olehnya Aryana cuma menganggap dirinya teman sekerja sedangkan kehidupan mereka berdua sudah seperti suami isteri.

Saat itu dia mula terkenangkan Hafiza, wanita itu telah lama ditinggalkannya. 'Apa khabar dia sekarang?' Terdetik soalan itu dalam hatinya. Azizi duduk merenung lantai, sebentar kemudian Aryana melemparkan satu envelop kepadanya.

"Hey! Apahal ni? Ingatkan dah berambus tadi?" Aryana tersenyum sinis memandang Azizi. Azizi membuka envelop ditangannya. Merah mukanya membaca isi kandung envelop itu. Apartment itu sudah bertukar milik Aryana.

"You dah sign agreement tu masa you mabuk, it is fair kan? I dah bagi you apa yang you nak, takkan apartment ni pun nak berkira dengan I? Aryana membongkar kejahatannya dihadapan Azizi.

"Fine, if ini harga diri you, take it as compensation from me. Murah je pun I beli apartment ni, one of my friend is the engineer for this building. It's only worth RM150,000." Sinis senyuman yang dilempar Azizi kepada Aryana, muka Aryana yang telah berubah wajah dipalingkan dari memandang Azizi.

Puas hati Azizi dapat menyakiti hati Aryana, dia mundar-mandir di sekitar kawasan letak kereta apartment, tidak tahu ke mana harus ditujunya. Enjin kereta dihidupkan, keretanya meluncur laju menuju banglo miliknya dan Hafiza. Terasa sesal pernah melukai hati wanita itu. Tiba diperkarangan rumah dua tingkat itu Azizi mematikan enjin keretanya. Kunci pendua yang ada dalam dashboard kereta dikeluarkan.

Pintu utama dibuka, ruang tamu rumah itu masih lagi seperti dahulu, tidak berubah, sebaik Azizi melangkah masuk matanya tertancap pada tingkat atas, memerhati bilik utama rumah itu. 'Dia dah tidur kot?' Rasa rindu kepada Hafiza menerjah hatinya, perlahan-lahan kakinya diayunkan ke tingkat atas rumah itu. Sebaik tombol pintu dibuka dapat dihidu haruman aromaterapi yang selalu Hafiza siapkan apabila dia pulang dari jadual penerbangan.

Azizi mengintai-ngintai sudut bilik itu mencari kelibat Hafiza, tetapi tidak berjumpa. Tubuhnya direbahkan ke katil, terlihat oleh matanya sejadah yang tergantung disudut bilik, terbayang saat bahagia dia dan Hafiza mengerjakan solat berjemaah. Sudah lama solat ditinggalkannya, potret dia dan Hafiza di dinding ditatap lama. Terhembus keluhan halus dari bibirnya. 'Hafiza kat mana sayang?'

Azizi mencari pakaiannya di dalam almari, sebaik laci almari itu dibuka, di menjumpai beberapa envelop. Gamam Azizi apabila melihat kotak cincin pemberiannya kepada Hafiza semasa hari pernikahan mereka berada bersama-sama envelop itu. Menitis airmatanya apabila terlihat cincin pernikahan milik dia dan Hafiza diletakkan bersama di dalam kotak itu. Salah satu envelop dibuka, Azizi pasti, itu titipan Hafiza buat dirinya, Hafiza masih lagi seperti dulu.

Sama seperti zaman mereka bercinta, setiap kali terjadinya perselisihan faham pasti ada surat menceritakan perasaan Hafiza ketika itu. Azizi tersenyum. Rindu pada keletah isterinya itu. Dia benar-benar berharap dapat berjumpa dengan Hafiza waktu itu. Beberapa keping gambar ditarik keluar dari envelop itu. Azizi terkejut kerana apa yang dilihatnya langsung tidak dijangka.

Gambarnya bersama Aryana, terlalu banyak aksi yang dirakamkan sehingga dia sendiri berasa malu kepada diri sendiri. Nota disebalik gambar itu mengguris hatinya. 'Tulisan tangan Hafiza' bisiknya.

"Semoga kau lindungi dia ya Allah, dia masih suamiku."

"Sedarkanlah dia Tuhanku, kau bawalah dia pulang ke jalan yang Engkau redhai."

"Abang, Hafiza sakit."

Azizi tidak lagi dapat menahan esaknya, dia mengangis membaca setiap bait ayat yang ditulis Hafiza. Dia tahu, dia bersalah menggantung status Hafiza, ternyata Hafiza tidak curang seperti yang disangkanya. 'Fiza, maafkan abang...'

7 comments:

keSENGALan teserlah.. said...

whoaaa..
ade gak...
lme da tggu smbungn dye..
huhuu..
fiza dah tenat cmtuh baru nk nyesal??
isk2..
smbng2..

Mrs. Cuppycake said...

sorry...buat semua org tertunggu...busy sgt...test ngan kuiz byk...sem akhir...what to do...

Aku Sendiri said...

hoho...
lama nyer tunggu smbungan...
cian la plak kat azizi tuh
tapi padanlah ngn muka dia..
huhuh..
smbong kak hani...

kiehuda said...

welcome back!
cepat2 smbung.. lama dah tunggu!

Mrs. Cuppycake said...

Ok, I'll try my best... terharunya ramai yang sanggup tunggu... Thanks guys...(^_^)

Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.
merlin said...

yang..keep it up,do da bes..u r always bes..:-)